Apa Tuhan masih marah pada kami bang?” Tanya teman kami dari Indonesia dengan wajah sugul saat menyambut kami di Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno Hatta.

Tenanglah. Aku sebutkan, ujian Tuhan itu bukan untuk kalian semata-mata. Ianya buat kami juga. Peringatan Tuhan itu bukan semata untuk kalian, ianya juga peringatan buat kami yang menyaksikan.

Apa kami hanya tegar menyaksikan dan tidak berbuat apa? Malah itu lebih teruk kan?

Bumi juga sedang sakit. Segala yang terjadi ini pasti aturannya Tuhan kita yang Maha Esa. Namun barang diingat akan firman Allah yang lebih kurang maksudnya – Telah terzahir kerosakan di laut dan bumi kerana tangan-tangan manusia – ArRum, Ayat 41.

Di antara ujian Tuhan dan tindakan alaminya bumi. Hadirnya bersama hikmah.

Begitulah terkejutnya dunia saat ‘Silent Tsunami’ menerjang Selat Sunda pada 22 Disember 2018. Tsunami yang selalunya datang pasca gempa bumi kini datang tanpa isyarat. Yang akhirnya dikenal pasti sebagai kesan dari letusan anak Krakatau.

Hela nafas….

Aku masih ingat ekspresi seorang ibu yang benar-benar terkejut saat kami memaklumkan bahawa kami dari Malaysia, menyampaikan amanah rakyat Malaysia buat mereka yang menjadi mangsa kepada ‘silent tsunami’ di Selat Sunda.

“Ya Allah nakkkk, jauuuuh datang buat membantu kami. Bangga ibu ada yang datang dari jauh ke Ujung Kuloon buat membantu kami. Ya Allah nak… Ya Allah… Suaranya bergetar menahan sebak. Semoga Allah kurniakan berkah, dan dikurnia sebagai yang soleh dan berguna buat semua ya.”

Jujur, ini bukan kali pertama aku mendengar ucapan dan doa yang sebegini. Namun setiap daripadanya aku turut menjadi sebak.

Kerana perjalanan ini tidak mudah. Beberapa kali menunda kerana padatnya jadual. Nah. Maka kami hadir akhirnya.

Dari Kuala Lumpur menaiki pesawat ke Jakarta, dan dari Jakarta menuju ke Kota Serang. Dari Kota Serang kami menuju ke Pandeglang. Lumayan perjalanannya. Ditambah ‘macet’ dan berlari ke sana dan kemari mencari dan membeli barang-barang bantuan. Dari jalan yang berturap sehingga sampai kepada jalan tidak berturap.

Dan saat tiba di Pandeglang menyaksikan pula segala kemusnahan, keperitan jiwa mangsa, menjadi telinga pada cerita duka dan trauma saksi tujahan maut tsunami bisa aja menjadi penghalang dan melumpuhkan semangat juang kami.

Malu rasanya mengaduh letih dan lelah saat ada yang sedang jauh menderita memperjuang hal kehidupan mereka dan masa depan yang harus bermula dari kosong.

Ya Tuhan….

Dan saat kami tahu, kami telah melaluinya dengan jaya dan dapat pula melunaskan segala amanah yang tertanggung di atas pundak semenjak bermulanya perjalanan misi kali ini, segalanya umpama kapas membalut lembut jiwa-jiwa kami kini. Apatah lagi ditemani teman-teman musafir yang baik-baik.

Maka akhirnya pesan kami buat teman-teman kami yang sedang diuji, tenang-tenanglah. Allah sedang meningkatkan darjat kalian.

Dan saat kalian memerlukan, apa yang terdaya kami usahakan. Kerana kita ini bersaudara.

Iya. Tsunami yang hadir membawa duka sengsara dan peringatan buat kita dan mereka yang masih alpa. Iya juga membawa kepada manisnya persaudaraan atas nama kemanusiaan.

Tuhan yang Maha Baik, angkatkanlah segala kesakitan sahabat-sahabat kami di bumi bertuah Indonesia ini. Lindungilah mereka, kasihanilah mereka.

Tuhan yang Maha Baik, kurniakanlah kebaikan dan keberkahan rezeki buat mereka yang telah mengorbankan harta mereka buat saudara-saudara kami yang sedang memerlukan di Indonesia.

Allahumma amiin. Amiin.

Signing off #PeduliSelatSunda 1.0
Global Peace Mission (GPM) Malaysia
#GPMxBernama

“Misi Kemanusiaan Merentas Sempadan”

Penulis : Syahrir Azfar Saleh, Ketua Misi GPM Malaysia

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.